Play Streaming Now!!
hot news
0509 001

Ini Lho Fakta Unik Tentang Candi Borobudur

Posted : Selasa, 5 September 2017 14:48 /     /   no komentar

SoloposFM-Candi yang dibangun pada masa Raja Samaratungga dari Wangsa Syailendra pada 824 Masehi ini memang menjadi tempat perayaan Waisak setiap tahunnya. Namun tidak cuma saat Waisak, Candi Borobudur juga menjadi pusat perhatian setiap harinya. Kebanyakan orang sudah tahu tentang candi Borobudur yang pernah menjadi bagian dari 7 keajaiban dunia dan terletak di Magelang, Jawa Timur. Namun tahukah Anda bahwa candi yang satu ini memiliki keunikan selain dari realifnya, ada juga fakta keunikan lainnya.

Berikut ini beberapa fakta unik tentang Candi Borobudur, yang dikutip dari berbagai sumber (5/9/2017):

Awalnya dibuat Bagaikan “Bunga Teratai Raksasa di Tengah Danau”

Gunadarma sang arsitek Borobudur sangat taat pada agama Buddha. Mungkin beliau juga berharap kerajaannya selamat dari letusan gunung berapi dan bencana lainnya. Akhirnya beliau memikirkan suatu rencana untuk membangun tempat ibadah di sebuah pulau yang terdapat pada danau tersebut dengan harapan agar Tuhan melindungi manusia dari berbagai bencana.

Gunadarma merancang sebuah tempat ibadah yang berbentuk bunga teratai. Bunga teratai raksasa yang mekar di tengah danau dan dikelilingi oleh tujuh gunung. Raja kerajaan Syailendra pada masa itu setuju dan mendukung pembangunan tempat ibadah tersebut. Setelah dilakukan pembangunan selama 92 tahun akhirnya pembangunan tempat ibadah tersebut akhirnya selesai. Tempat ibadah tersebut memang mirip bunga teratai raksasa yang berada di tengah danau, dan saat ini tempat ibadah tersebut  dikenal dengan nama Candi Borobudur.

Namun sayangnya akibat letusan gunung berapi serta gempa bumi danau di sekitar Candi Borobudur menjadi hilang. Tumpukan debu vulkanik dari gunung berapi menyebabkan danau di sekitar Candi Borobudur mengering. Sekarang Candi Borobudur sudah tidak memiki danau dan tidak banyak yang tahu soal ini.

Terletak di Lokasi yang Sangat Istimewa

Borobudur berada di daerah yang subur dan strategis. Candi buddha ini diapit dua pasang gunung yaitu Gunung Merapi dan Merbabu, Gunung Sindoro dan Sumbing. Lalu, Pegunungan Menoreh pun ikut bagian untuk menjaga Candi Borobudur. Istimewanya lagi dua sungai, Progo dan Elo juga mengelilingi Candi Borobudur.

Candi Terbesar di Dunia

Candi Borobudur tercatat di Guinnes World Records sebagai situs arkeologi candi Budha terbesar di Dunia, dengan luas 15.129 meter persegi, tinggi 42 meter dengan 10 tingkat, panjang realif  lebih dari 1km, dan 72 stupa. Selain itu Candi Borobudur juga mendapat gelar sebagai Warisan Dunia UNESCO.

Sebagai Jam Raksasa Penanda Waktu

Apakah Anda sudah pernah ke Candi Borobudur? Kalau sudah pasti Anda tahu kalau di candi yang satu ini terdapat banyak stupa berbentuk seperti lonceng terbalik. Di Candi Borobudur terdapat 72 stupa, stupa terbesar terdapat di lantai teratas Candi Borobudur.

Tapi pernahkah Anda berpikir kalau stupa-stupa tersebut digunakan sebagai jam? Menurut para ilmuwan, stupa pada Candi Borobudur juga berfungsi sebagai jam matahari. Jam ini digunakan sebagai alat pengukur waktu pada masa itu. Gunadarma menggunakan stupa-stupa pada Candi Borobudur sebagai titik jam. Untuk jarum jamnya adalah banyangan stupa terbesar yang terdapat pada lantai teratas Borobudur. Kalau Anda perhatikan bayangan stupa terbesar di lantai teratas selalu jatuh dengan tepat di stupa lantai bawah. Siapa sangka kalau Candi Borobudur merupakan jam matahari raksasa bagi semua orang.

Merupakan Penunjuk Arah yang Tepat

Candi Borobudur merupakan penunjuk arah yang tepat. Mungkin Anda ada yang berpendapat bahwa “Bukankah menetapkan arah itu sangat mudah, tinggal lihat arah terbitnya matahari saja kan untuk menentukan dimana arah timur”. Ya, matahari memang terbit dari arah timur, namun satu hal yang perlu Anda ingat ketika berotasi bumi dalam keadaan miring yaitu sekitar 22,1 derajat sampai 24,5 derajat. Nah, kemiringan ini menyebabkan matahari tidak selalu tepat terbit di timur. Matahari hanya benar-benar terbit di titik timur sebanyak 2 kali dalam satu tahun. Yakni pada sekitar 20 sampai 21 Maret dan 22-23 September. Rupanya sang arsitek Candi Borobudur menyadari hal ini, dan beliau sudah mengetahui titik timur yang sebenarnya. Oleh sebab itu, Candi Borobudur dibuat dengan menghadap selatan dan utara dengan akurat dan sangat tepat.

Rawan Bencana karena Dikelilingi Gunung Berapi

Sekitar tahun 750 Masehi, arsitek yang membuat Candi Borobudur yaitu Gunadarma berdiri di sebuah gunung di kerajaan Syailendra. Di depannya terlihat 7 gunung mengelilingi sebuah danau, di tengah-tengah danau tersebut terdapat sebuah pulau (bukit). Sungai dari danau tersebut mengalir dan berkelok-kelok dengan sangat indah. Sungguh pemandangan yang sangat indah. Namun sayang, 2 gunung berapi di dekat danau tersebut sering meletus, yaitu Gunung Merapi dan Merbabu. Alam di Candi Borobudur yang sangat indah dan subur sekarang sudah tidak seindah dulu lagi, akibat seringnya bencana yang datang dari kedua gunung berapi tersebut.

[Lintain Mustika]